basabasabasibasi

kan gini.. *lipet kaki sambil nyeruput ocha..

blom lama daku abis dari luar kota.. dan biasanya ga pernah bilang ato posting ato bikin status daku lagi dimana & pergi kemana.. tapi begitu ketemu temen ato gegara lama ga online, malah ditodong, “mana oleholehnya?“.. penting gitu? dan iya daku ga pernah beli oleholeh, hanya khusus orangtua saja & para dogol, dan itupun kebanyak makanan juga cemilan khas.. adikadik daku malah jarang daku oleholehin.. keluarga kami bukan penggemar pernakpernik, sejenis gantungan kunci, tempelan kulkas, souvenir, and so so-nya.. buat daku sih, oleholeh itu pemborosan dan ga pentingpenting amat.. malah jadi sampah..

dulu pernah daku beli banyak oleholeh, ada yang kebagian dan ada yang tidak.. yang tidak kebagian malah marahmarah dan daku dibilang pilih kasih, sementara yang kebagian malah buang ke tong sampah karena bukan selera.. susah melihat orang iklas, sementara kitanya berusaha iklas..

ada yang bilang, oleholeh adalah pengikat rasa, mempererat silaturahmi dan pengikat keluarga.. masa Β ya, ada satu teman yang beli banyak sovenir dia kemana dan abis pulang dari mana, semua temantemannya dibagibagi, teman yang jarang ditemui pula, bahkan teman online yang ga pernah ketemuan.. sementara keluarga, pembantu, sopir dan orangorang terdekatnya ga kebagian.. jadi dia berusaha mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat gitu?

oleholeh terindah buat daku adalah kalu daku disamperin sahabat jauh, diajak kopdaran, hahahihi, bertukar kabar, jalanjalan dan tetep makanmakan.. jadi daku kalu keluar kota, suka bertamu dan bertemu sahabat dimana saja.. bukan sekedar barang bukan sekedar sovenir bukan sekedar benda.. tapi para sahabat ada saat daku ingin sahabat daku ada, dan sebaliknya daku selalu ada dimana sahabat daku ingin daku berada.. gitu dowang..

dan ini oleholeh daku, semoga semua manteman selalu sehat dan bahagia ya, dimana saja..

amin..

Advertisements

22 comments

  1. mba Tiiiiiiiinnn…pantes kehilangan yah ternyata lg di luar kota hehehehe, sehat2 yah mba Tin, tuh todong si Raya ajah bwt kopdaran krn dia lagi di jakarta

    1. sampe kapan raya dimari? iya pengen ajak kopdaran nih..
      sama laras juga deh kopdar ramerame..
      laras yang sehat juga yaaaa..

      1. katanya ampe tgl 28, kemarin pas hari minggu udah ketemu dia di bookkfair tp cuman sebentar soalnya larass ada kerjaan…dia ramenya di twetter mba, di wp dia lg off hehe

  2. setuju.. kadang oleh2 emang bisa jadi basabasi… hehe..

    1. palingpaling kalu seblom berangkat ada yang minta oleholeh, tinggal ku minta alamatnya saja dan kirim kartupos.. lebih keren kan.. apalagi ke sesama filatelis..

  3. pingkanrizkiarto · · Reply

    aku sih insya Allah gak ada niatain basa-basi kalo ngasi oleh-oleh. Karena aku sendiri seneng kalo dapet oleh-oleh… bukan masalah barangnya, tp seneng aja ada yg mau ‘repot-repot’ mbawa-in oleh-oleh. Tp kalo-pun gak dioleh-olehin juga gpp, bisa ketemu lagi juga sudah Alhamdulillah… inti-nya sih semua dibawa Alhamdulillah aja…

    mendekatkan yg jauh, menjauhkan yang deket ? ya seterah orangnya aja sih, hehehe… kalo aku sih kalo bisa ya semua kebagian, ato kalo nggak ya lingkaran deket lah… gak perlu maksain juga… πŸ™‚

    1. daku juga senang dioleholehin, tapi lebih senang kalu dibagi kisahkisah keren, info perjalanan misalnya, sapa tahu nanti daku bisa nyusul juga.. banyak tuh oleholeh kaya gantungan kunci yang ku lempar ke temen kolektor gantungan kunci, ato tempelan kulkas, pun piringpiring juga sendoksendok lucu, apalagi bendera.. paling suka kalu dioleholehin itu kartupos loh.. sering dapat kartupos lucu, eh yang kirim sudah di jkt, tapi kartuposnya masih dalam perjalanan..
      dulu waktu kecil pernah dapat perangko magyar posta, penasaran itu negri dimana, ga ada di peta kan, ternyata hungaria boh.. akhirnya daku kesana dong, ketemu sama yang kirimin daku kartupos dengan perangko magyar posta dulu.. senangnyaaaa..
      iya sih ga perlu memaksakan diri, tapi kebanyak daku lihat juga malah maksa, apalagi oleholeh pulang haji.. [pengalaman banyak kali belanja oleholeh yang berhaji]

  4. Kalo saya termasuk yg jarang beli oleh2 Mbak Tin.. suka males gitu bawanya hehe.. tp sama sih kalau di kasih oleh2 seneng2 aja, gak dikasih juga seneng aja asal yg perginya kembali dengan sehat selamat πŸ™‚

    1. palingpaling daku kalu kemanamana cuma beli kaos HRC dowang buat diri sendiri.. πŸ˜€ dan sering diprotes satu adik, akhirnya malah borong kaos, dan sang adik eh ikutan kolektor kaos HRC.. itu kalu sempet mampir..

  5. Buat saya oleh-oleh itu sebenernya nggak penting-penting amat. Yang penting diceritain habis lihat kota yang kayak apa, cerita juga di sana gimana, dst.

    1. iya mbak, senang deh baca pengalaman m.julie.. jadi ikutan nostalgia kalu kotanya sama..

  6. @larass.. nanti ke tuiter deh.. bukanya kudu satusatu..

  7. Oleholeholeholeeeeh….. yang paling sibuk ngumpulin oleh2 bbrp bulan sebelum pulang liburan…hehehe..rempong? iya juga … kalau keluarga inti kadang ndak minta apa-apa, cukup saya bisa pulang dan kumpul, tp ya ndak bisa begitu juga ya mbak Tin… paling tidak ya itu lingkarang terdekat saja, minimal kebagian lah coklatnya πŸ™‚

    Pernah bawa coklat ratusan batang dan macem2 krn keluarga besar pada doyan coklat πŸ˜€

    1. iya kalu perginya lama daku sering bawain coklat saja ato kaos deh.. yang bisa dipake dan dimakan.. bukan dipajang.. tapi itu jarang banget..

  8. mbak Tin..mau saya kirimin postcard dari NΓΌrnberg? πŸ™‚
    kirim alamatnya atuh di inbox FB aja..disini mah ngga bisa ya..ngga ada PM atau?

    1. mauuuuuuuuuuuuuuuuu.. ntar ku kirim alamat via inbox fb ya.. dankeeeee..

  9. oleh2…. ???? hmm benar juga sich, karena memang susah ngikutin selera yg diberi,
    tapi saya juga memang termasuk yang jarang beli oleh2, selain kantongnya kempes, juga gak begitu suka belanja..jadi kalau kemana2 oleh2nya ya jepret2 ajah πŸ™‚ dulu waktu di indonesia, yaitu, paling kirim postcard ke saudara atau sahabat, terbatas untuk yang pesan, kalau gak pesan gak kebagian hehehe πŸ™‚

  10. Berarti mba Tin cocok banget nih tinggal di sini, soalnya di Swedia juga kebiasaannya itu kalo pulang jalan2 ya bagi oleh2nya cuma cerita+foto2. Malah seru gitu bisa liat banyak tempat dan dapet info juga yang ok yang mana, yang jelek mana.. πŸ˜€

  11. met kembali, kaka…………

  12. Waw Mbak Tin habis jali-jali kemana ?? Oleh-olehnya mana ?? (ikut-ikutan nagih trus ngumpet di balik dapur). Hehehhehe….

  13. aq juga paling ga suka kalau ditodong oleh2. menurutq itu ga sopan meski cuma basa-basi.
    apalagi kalau aq harus susah payah mencapai tempat itu. udah capek, masih dikasih malu gara2 ga bawa oleh2. atau pas duit mepet gara-gara tiket mahal minta ampun, sebelum berangkat udah diultimatum bawain oleh2 ini, ini dan itu

    buat aq kedatangan sudah sebuah hadiah. dalam keluargaku diajarkan seperti itu. meminta oleh2 adalah hal tabu.
    biasanya aq habis dari somewhere yg jauh n pengen beliin something. paling org2 terdekat n brg2 itu emg dibutuhkan mereka n di tempat somewhere itu harganya lebih murah or cuma bisa dibeli disitu

    eh, malah nesu2. qeqeqeqe…

  14. Haryo Wicaksono · · Reply

    Padahal oleh-oleh yang paling asik itu cerita pengalaman selama liburan plus foto-fotonya,
    seperti baca-baca cerita perjalanan teman-teman di MP atau WP.
    Yah, paling tidak jadi evaluasi buat kita juga mbak, biar gak usah nggerecokin teman teman yang lagi liburan dengan minta oleh-oleh. Kalau ditawarin, dijawab aja “Apa saja boleh, yang penting dari hati” πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: