121212-20122012 undangan aja gitu..

kan blom lama daku dikasih 11 undangan nikah ditanggal cantik itu dan semua di jabodetabek.. semuanya mengadakan resepsi di gedung kantor ato hotel, yang ratarata menampung lebih dari 1000-2000 tamu..

yang tgl 121212 itu kan hari rabu, jadi daku datang di acara akadnya dowang, yang ponakan pagi & satu temen sore.. resepsinya ogah deh, ada 3 resepsi di malam minggu.. dan yang tgl 20122012 itu hari kamis, semuanya resepsi di malam jumat.. yang mana musim hujan, jadi daku cuma bisa samperin 2 undangan resepsi aja, itu juga karena ada temannya.. sisanya ntar aja kalu sempat mampir ke rumah mereka pada..

daku udah kapok datang ke resepsi kalu undangannya ada di gedung yang susah parkir, macet berhujan, malah kudu naik ke tingkat berapa gitu, karena liftnya cuma satu.. dan yang “unik”, kog belakangan ini di meja tamu angpaonya dinomorin aja gitu [biar ketahuan sang tamu ngasih berapa gitu?].. padahal ya di dalam angpao dilampirkan kartu nama daku.. jadi daku kasihnya juga “unik” dong, masingmasing selembar mata uang indonesia, dari 100ribu sampe 1000 rupiah ada.. tekor kan kalu ada 11 undangan..

karena sudah “pengalaman” jadi pager ayu para sepupu dan ponakan di gedunggedung, daku jadi tahu triktriknya.. daku punya dua pilihan:

  1. datang duluan, siapsiap antri paling depan, salaman duluan, makan duluan dan pulang duluan, ga perlu pamit lagi..
  2. atau datang belakangan, ga kebagian makanan [kalu laper ikut nebeng aja di prasmanan keluarga], dapat sovenir tambahan, plus bisa fotofiti sama pengantin.. ehjuga bisa bungkus makanan sisa.. *grin..

dan biar ga kelaperan, ya makan dulu dong di rumah.. daku datang ke pesta udah ga berminat jadi pemburu makanan loh.. dulu sih iya.. kalap malah..

sampe sekarang masih suka heran sama yang makan berpiringpiring itu & dicoba semua gerobak yang tersedia [jadi inget jaman daku kalap].. padahal bisa kan dengan satu piring sambil jalan ngiderin makanan.. kayanya pesta emang kesempatan buat makan enak sampe kenyang kali ya.. dan yang jelas para tamu elit itu kog masih ada yang suka buang sampah sembarangan, buang tisu, padahal tersedia beberapa meja untuk taroh piring kotor..

daku udah ga bisa ngomelngomel, kenapa pake undangan banyak, berdiri pula, ga bikin tamu pegel gitu.. daku justru merasa bersalah kalu ada tamu yang kecapean [pengalaman ngadain 3 pesta adik dan entah berapa pesta para sepupu yang undangannya lebih dari 1000an itu], dan keringetan berjuang antri makanan bahkan berjuang untuk salaman.. pernah berapa kali ada tamu yang pingsan karena antri panjang banget.. lebih lama lagi kalu pengantinnya ngaret.. bikin pesta kog ga dinikmati ya? dan udahnya antri eh makanan jam 8 sudah habis saking banyaknya tamu yang “rakus”..

jarang banget daku bisa menikmati pesta.. ada beberapa yang daku nikmati, apalagi yang bikin pesta di rumah yang kelihatan lebih ribet, di gang malah, yang mana tamu dan keluarga pengantin berbaur.. itu kalu tamunya kurang dari 500 tamu deh.. pernah ada pesta yang hahahihi sampe pagi dan malah pengantinya ikutan main gaple [ini pesta apa ronda sih?].. walupun pake upacara, ga pake ribetribet lah.. pesta yang benerbener pesta itu kayanya cuma di kampung ya.. pernah tuh dateng ke pesta sahabat di payakumbuh, ambon, makasar, bandung, sidoarjo, purwokerto.. dan semua pasang panggung dangdut, malah ada wayangan sampe pagi..

apapun.. kepada semua penganten semoga lancar jaya keluarga samaranya sampe ujung umur..

ehiya, kalu ada yang tanya pesta daku sendiri gimana? coba tebak?

Advertisements

40 comments

  1. Banyak kondangan bikin bangkrut ya Tin…..???

    1. duit bonus akhir tahun malah buat angpao jadinya nih.. 😦
      lebih bangkrut bulan lalu pakdhe, tglnya lebih cantik, 10-11-12.. kaya berbaris.. ponakan ada 3 tapi daku ga bisa datang semua, kan ke luar kota hampir 2 minggu.. temen ada berapa ya lupa.. banyak deh..

  2. Klo aku nikah pengennya yg makan bisa duduk… kayak pesta di luar negeri gitu.. tp undangannya gak bs banyak..

    1. yang akrab saja yang diundang ya, juga yang penting keluarga..
      dulu daku ngatur undangan buat adikadik udah berantem sama ortu.. ortu maunya semua diundang.. temen organisasi, temen tentara, temen partai, temen arisan, temen main tenis, temen main golf, temen pengajian, temen sekolah, temen kuliah, temen apa lagi ya, itu belom tetangga, belom lagi keluarga berapa pihak entah.. padahal itu baru temen orangtua, belom temen sang penganten, juga temen sodara..
      jadi inget undangan sapa gitu yang “turut mengundang”nya antri, malah pak RT juga turut mengundang, pak satpam turut mengundang.. lah kita ga jelas sapa temen pak RT juga pak satpam toh.. di kampung itu tetangga udah keluarga ya, jadi tetangga berhak turut mengundang tementemennya..

      1. Mamaku juga maunya heboh gitu… huhuhu..
        sampe-sampe pengen wayangan.. aigoooo….

      2. bikin pesta biaya bisa beli rumah kan?

      3. IYA BANGET!!!
        Aku tanya biaya nikah temen2ku, bisa minimal yang kutanya habis 90juta, tp kebanyakan habis 300-400juta!!! gilak!!!

      4. ada tuh kalu mo murah.. 50juta saja.. pernah baca dimana gitu.. dan undangan 500an deh.. event organizernya pinter ngatur biar ga boros.. disunat baju keluarga, makanan, sovenir..

      5. Nikahku dong bikin berantem, tapi yang penting puas.
        Undangan cuma 150 pasang. Buatku udah terlalu banyak, tapi kata ibuku masih sedikit. Sebagian besar tetangga dan keluarga. Angpo? gak pake. Jadi di meja penerima tamu gak ada tempat naruh uang. Cuma suvenir dan buku tamu. Itu thok til. Tamu yang bawa amplop kecele. Oleh penerima tamu, amplopnya suruh bawa pulang si tamu. Yang ngeyel, ndlesepin amplop ke tangan ibuku.

        Ini dari mengundang orang kan untuk berbagi kebahagiaan dan minta doa restu. Sebagai apresiasi karena mau datang, dijamu makan.

        Alhamdulillah, semua undangan pada duduk. Nyaman kalau makan. Pengantinnya juga jalan jalan, ngobrol sama tamu tamunya.

        Untuk acara penganten kayak gini, aduh mbokkkk banyak berantemnya dengan keluarga terutama ibu. Tapi aku jalan terus, tetep dengan rencana semula dengan sedikit kompromi di sana sini. Wong yang nikah aku, bukan orang lain.

      6. toozz mbak, salut ga ada tempat angpao.. iya banget pake berantem dulu sama orangtua yang dituakanpun.. yang mo nikah kita kog yang ribet mereka ya? padahal kita juga yang persiapkan pernikahan..
        150pasang, jadi total 300 gitu.. kereeeennn.. ada tuh sodara yang undangannya 300 juga dan lesehan semua, ga kaya pesta tapi kaya arisan.. berkesan banget deh..

      7. e iya… jadi ingat embel2 “turut mengundang”… maksudnya nebeng acara tuh. dikampung juga ada yg gitu. lha tapi angponya ngebaginya gimana? apa dikasihkan ke yg “turut mengundang” ataw yg pny hajat?
        tau ah..

      8. namanya turut mengundang, ga dapat duit lah, duitnya tetep buat penganten toh.. kekeluarganya itu keren ya.. kaya undangan di orang batak, semua keluarga pihak manten kiri kanan ikutan deh..

  3. Khan makan dan minum teh hrs sambil duduk ya mbak tintin, ruangannya besar bisa dibuat meja yg panjaaaaang banget plus kursi, atau kursinya saja yg buanyak ndak pakai meja.
    Duluuu nikahan cuma keluarga inti doang, tp banyak jg, wong bapak dan mamah masing2 10 bersaudara πŸ™‚
    Angpau nya dinomerin? Wes…wes..wes…
    Sudah 11 thn ngga tau gmn pesta2 di Indo, semua sepupu kelewat nikahannya, jd sedih doang denger cerita dan liat foto2nya, tiap foto keluarga, eeehh ndak pernah ada saya *nangis tersedu-sedu*

    1. sekarang ruangan besar ga muat kalu pake meja untuk 1000 tamu kali ya.. biasanya di balai mana gitu.. banyak balai gede dimari..
      kayanya trend 2000an ya pake amplop? dulu sih masih barang pecahbelah.. inget dulu jualan parcel, beli barang pecah belahnya adik..

      1. Iya mbak Tintin.. setelah menikah bisa buka toko Barang Kelontong, setelah dibagi-bagi sama saudara, ada yg dijadiin kado lagi hehehe

      2. ga kaya orang bule kalu mo nikah dikasih daftar barang yang mereka inginkan ke undangan gitu ya.. itu kalu udah akrab sih.. dan mereka kebanyak mengundang yang akrab kan? ga kaya kita sedunia diundang..

      3. Iya betul banget, kalau orang bule yg diundang yg bener2 deket…

        Di Indonesia jg tergantung dr keluarga mana dulu kali ya mbak Tintin, kalau yg berada ya bisa jd seluruh dunia di undang, hehehe

        Kami mah dari keluarga yg sangat sederhana, jd ngga sanggup ngundang banyak-banyak, itu jg banyak ngerjain sendiri..eehh baju kebaya akad jg saya jahir sendiri lho hehehe, perias saudara sendiri.. tukang masak tante dan saudara2 yg lain ikut bantu.

      4. daku dong isinya keluarga saja.. berantem dulu sama ortu deh.. yang penting semua bisa menikmati..

  4. Kayaknya ini bentuk lain dari curhatannya cik Noviana tempo hari deh :-(((

    1. woah m.novi tulis juga.. ntar ke lapaknya dulu, baru kemaren jadi kontak mbak..

      1. Iya, sebulan yang lalu kalau nggak salah. Pokoknya model undangan pengantenan yang nggak bikin seneng gitu deh.

      2. iyaaaa kasian ya, makanya saya ga pengen kaya gitu mbak pestanya, menyiksa tamu.. bacanya kog pengen ngakak gitu.. bahasanya lucu sih..

  5. saya paling males dtg ke nikahan hahaha

    1. nah kapan gitu sopi mo nikahan? pasti paling malas datang gegara ditanya kaya gini toh?

  6. 11 undangan? Ampyuuun… Gak kebayang deh…

    1. itulah cuma bisa datengin 4 aja.. 1 ponakan sih.. daku kan kalu kondangan pasti sanggulan deh..

      1. nyalon dulu brarti mbak?

      2. iya dong.. kan ga bisa dandan sendiri.. πŸ˜€ kalu sanggul sih udah bisa sendiri..

  7. Dipuas-puasin tanggal cantik di 2012, karena 2013 gak ada cantik2nya

    1. ada loh mbak.. 111213.. baris gitu tglnya.. ato 1 feb 2013..

      1. waddduh….siap2 nih kalau begitu. Semoga itu tanggal tidak jatuh di hari libur

      2. ini tahunya juga gegara ada ponakan yang mo nikah tgl segitu.. [peres kantong lagi deh, dompet daku baru mulu belakangan ini, kosong aja]

  8. mbak tin, tahun ini insha Allah aku mau nikah..
    ribet yeuh.. haha

    1. tahun ini bentar lagi habis.. jadi kapan? *mandang tgl 27..

  9. sepertinya tips-tips dari mbak tin kalo ada undangan bisa dipake nih…

    1. dan sharing juga ya kali aja ada tips lain dari wiwik..

  10. pingkanrizkiarto · · Reply

    suka kesel kalo liat orang ngambil makan banyak-banyak ( asli banyak bener ) cuma gegara ngikutin napsu doang, tp abis itu gak diabisin, dibuang aja gitu… 😦

    jadi inget kondangan manten jadul di solo dulu, tamu bener-bener berasa dihormatin, cukup duduk manis, nanti makanan ma minuman dianterin, dari appetizer,main course, mpe makanan penutup komplit dianterin satu-satu… kagak perlu mpe pingsan2 ngantri makanan… :p

    1. nah itu, udah ambil banyak eh ga dimakan.. mending abis gitu ya..
      woah asik tuh tamu benerbener dihormati, duduk manis, disediakan makanan.. lain ma jaman sekarang.. cape berdiri, antri pula.. dan pada rebutan makanan..

  11. 1st.. cerita ini jadi inget jurnalnya mbak novi.
    2nd… pengantin ikutan gaple-an? nah ini jadi inget cerita pengantinannya pak sopir kantor aku. usai acara, malah dia tinggalin tuh hajatan buat nonton misbar di hajatan kampung sebelah. oalah…
    3rd… pro yg datang akhir aja mbak, ikut penutupan, so bakal dikenang slalu ntar. sok akrab aja ma keluarganyo

    1. 1. iya dikasih tahu m.julie kalu m.novi juga berkisah begini.. lagi musim kawin sih ya..
      2. hahaha iya banget tuh, adiku malah dulu ikutan ngedalang, bukannya malam bulan madu gitu..
      3. tergantung deh kalu banyak undangan, daku bisa kejarkejar waktu mobatmabit.. kalu di rumah asik, tapi di gedung ga bisa nunggu sampe pagi toh.. kalu akrab sama mantennya ya datang dari awal sampe akhir.. sampe antar manten pulang ke rumah gitu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: