penutup aurat..

hello manteman.. lama ga posting dimari.. semoga selalu sehat & bahagia semua..

*seblom membacanya, daku mohon maaf kalu ada katakata yang salah, tidak dimaksud menyudutkan ato menghina ato apa deh kalu tersinggung.. dibaca dengan pikiran terbuka, entah terbuka 20% ato 50% ato 100%, pokoke terbuka selebarlebarnya daku harap.. dan ini pikiran daku pribadi, bukan copas bukan pikiran orang.. cuma saking keponya daku sama orang yang menutup aurat..

kan gini.. *nyeruput ocha, lipet kaki, tegakan badan, markijut..

ternyata ya ada banyak tipe penutup aurat.. blom lama ada satu sohib yang dulunya juga satu kos yang ehternyata berniqab.. takjub dong, ini orang kedua yang ternyata sohib daku yang berniqab.. dulu waktu ngajar ada 3 mahasiswa daku yang berniqab.. berkostum kurakuraninja aja gitu, cuma mata yang kelihatan.. dan daku kurang pendengaran, terbiasa dengan bahasa bibir, kalu mahasiswa daku bertanya, udah daku minta nulis aja apa pertanyaannya.. ehya mereka pintarpintar, A+ semua.. [padahal sempet mikir, pake niqab biar bisa curang nih.. *grin]

satu hari daku lagi di toko buku, mendadak dipeluk si kurakuraninja berkostum ijo kembangkembang, kaget terpaku dong.. asal gabruk aja gitu sambil cipikacipiki dengan ribut, sementara daku bingung bin bengong ga ngerti si kurakuraninja itu omong apa.. akhirnya dia sadar juga, dan ambil buku tulis, nulis namanya disitu.. hohoho temen kantor lama toh.. yang ada kita buruburu keluar dan cari tempat makan dipojokan biar dia bisa buka niqabnya.. woah bercelak dan masih cantiktiktik.. dan daku tanya napa pake niqab?.. “napa tidak?”.. kog balas tanya sih?.. buntutnya dia bilang, “disuruh misua”, gegara kecantikannya bisa menggoda iman orang lain.. hayyah jawaban yang bikin gimana gitu..

nah, blom lama daku nulis status di rumah sebelah, disahut satu sohib yang satu kos di kukusan depok itu, dan ngajak ketemuan.. jadi daku ke “rumah”nya dong, gentayangan dulu, pengen lihat kaya apa fotonya sekarang, ehya udah kurakuraninja aja gitu.. dan daku bertanya, kenapa pake niqab.. jawabnya, “wajib”.. gitu doang.. eeaahh jawaban yang bikin kecewa sebener.. jadi daku bilang kalu ketemuan gimana ngomongnya? ya deh daku bawa papan tulis aja.. banyak cara untuk bergaul kan..

lain sama jawaban satu mantan pramugari yang blom lama ditutup batavia-nya.. gegara rajin baca tuiter ustadz felixsilau itu deh katanya.. dan mendapat pencerahan untuk memakai jilbab.. anak gaul, hobi pesta, mendadak berjilbab.. efek tuiter yang positif..

apapun “alasan” kalian berhijab bercadar berkurakuraninja, semoga amanah istiqomah.. 

karena kepo, daku bacabaca banyak link.. ternyata banyak aja tipe penutup aurat yang membuat daku ngakak.. ehtapi ga ada satupun yang bikin daku “tuing” tercerah agar daku pun ikut menutup aurat seperti hijab, cadar, niqab, jilbab syar’i, al-amira, shayla, khimar, wig, belah poni, unta, ato burqa.. *tuh kan banyak.. ada yang kurang?

mo tahu bedanya? *cmiiw ya..

niqab itu kaya cuma kelihatan mata dowang, kaya ninja deh, taliban gitu.. cadar itu kaya pake mukena mo sembayang, wajah tapi ga “penuh”.. syar’i itu kaya jilbab segi4 yang dililit ujung keujung kaya jilbab kebanyakan dipake orang indonesia dan malaysia.. al-amira itu jilbab panjang yang menutup dada.. shayla kaya pembalut kepala.. belah poni kaya dijepit gitu jilbabnya.. unta kaya punya punuk diubunubun.. apalagi ya?

*bobo dulu ah, udah jam cinderela lewat nih.. ngantuk boh.. happy weekend..

 

 

sumber: genuardis.net/niqab/niqab-burqa-chador.htm

Advertisements

54 comments

  1. Saya juga kalo karena liat yang pada pake hijab, dulu ga mau berjilbab, mbak Tien. Apalagi waktu jaman SMA itu (saya mulai pake kerudung kls 2 SMA), siswa yg memaksa ingin memakai jilbab bakal diasingkan guru2, dijauhi temen2 bahkan ada yg smp dikeluarkan dr sekolah (beda sm sekarang jilbab udh jadi salah satu bagian dari fashion di tanah air. 🙂

    1. dulu tahu temen jilbaban justru saat pengajian di mesjid salman bandung.. tahun 80an blom banyak kan..
      iya kata mamaku juga gitu.. jilbab itu trend dowang.. *eh?

  2. Belum bisa komentar panjaang…. Masih sakit eh sakit lagi nih mbak Tintiiiin… Plus kang mas juga 😦

    1. haduh teteh.. disana lagi musim pancaroba nih.. semoga segera sembuh ya tetehdewi dan mastri.. pelukpeluk..

      1. Aamiin….
        Iya nih mbak Prita sekeluarga sakit, yg rada berat malahan saya sama suami.
        Alhamdulillah anak2 sudah pd lumayan.

    2. Mbak wie mudah2an cepet sembuh 🙂

  3. yeah, picnya kurang………

    1. search aja.. mau pic yang apa?

  4. betul itu jawabnya. jawaban yang bagus. Kenapa tidak?

    1. jawaban yang mana?
      – biar orang lain ga tergoda iman?
      – wajib?
      – tuiter felixsilau?

      daku kog mencari jawaban dari jati diri gitu.. jawaban yang keluar karena emang berniat, bukan karena orang lain bukan karena wajib.. tapi karena sadar..

  5. Mbak tin suka minum ocha ya, rasanya kyk apa mbak?
    Buat yg lagi hamil aman g mbak
    *eh lah malah takon sing ora-ora*

    Mb, wajib itu…
    mau g mau.
    Ikhlas ga ikhlas,
    sadar ga sadar kudu mau.
    Kata Allah ada nilainya sendiri2 antara yg blum ikhlas dan yg sudah ikhlas.

    Macam tingkatan iman, islam, ikhsann eh kebalik g ya 😀
    *melipirrrrr*

    1. ocha ya teh ijo.. kaya teh tapi lebih ringan gitu, suka yang tanpa gula, biar ngerasa teh-nya..

      iya tahu wajib tapi daku blom iklas, bukan blom siap.. ntar deh “digetok” sapa gitu..

  6. aaaah, ada macem-macem ternyata yaw.
    pengen tau yang punuk unta seperti apa tuh?

    1. kaya jilbabnya dewi motik, ato penganten yang pake jilbab dengan “sanggul” tapi ditutupin jilbab.. pokoke ada punuk gitu di ubunubun..

  7. Waah baru tau kalo masing-masing namanya beda-beda Mbak Tin, makasih postingannya.
    Sedikit rekomendasi pribadi, pake jilbab buat saya itu menyenangkan banget (saya baru sekitar 1,5 tahun berjilbab), rambut jadi lebih bagus dan penampilan lebih pede aja gitu ^^
    Apalagi kayak komennya Mbak Winny Widya, sekarang udah cenderung jadi fashion, jadinya gak jadul lagi

    1. kebanyak sodara dan adik daku rambutnya “botak” loh kalu pake jilbab, lebih enak gitu, dengan rambut cepak speed.. kalu udah nyaman apa aja dibikin enak kan..
      iya suka lihat kalu pada pake jilbab modis, malah ada jilbab wig, ato apa maren jilbab kepang? street hijab style gitu..
      padahal ya awal orang berjilbab kan biar “ga dilihat”, eh belakangan ini jadi fashionable, biar “dilihat”..

      1. Haha iya juga ya, jadi alih fungsi kayak gitu. Tapi setidaknya yang dilihat kan kreasi dalam penampilannya, bukan diliat auratnya 😀
        Promo sedikit, saya nulis pengalaman setahun pertama kerudungan: https://blogprita.wordpress.com/2012/11/21/jilbab-tahun-pertama-dari-jurnal-multiply/
        Ini salinan dari kampung MP

      2. seeepp meluncur ke linknya..

  8. terimakasih atas postingan yang ‘jujur’ ini. Termasuk, saya juga baru menyadari bahwa mbak Tin kesulitan membaca gerak bibir bila lawan bicaranya bercadar. Menutup aurat – dan bukan membungkus aurat (pinjam istilah tranparamole, cmiiw) – memang kewajiban muslimah. Seperti halnya kita sholat. Aurat mana saja yang harus ditutup dan bagaimana cara menutupnya sudah dijelaskan dalam surat ke 59. Sesederhana itu. Namun apa pun niat yang mendasari seseorang itu menutup aurat, hanya Allah yang tahu.

    1. akhirnya buka cadar juga kog mbak.. baik ya temen daku ini.. kudu di tempat tertutup sih..
      ehiya itu mbak, banyak yang kalu ke mesjid udah pake mukena dari rumah.. ga kotor di jalan gitu? apalagi musim hujan dan becek? apa ga lebih baik dibuka dulu mukenanya dan dikenakan di mesjid ya..

      1. dulu….para sahabat juga mempertanyakan seperti halnya mbak Tin. Waktu itu Rasulullah menyuruh sholat id di lapangan. Mereka keberatan karena khawatir kotor. Dijawab oleh Rasul yang intinya bahwa “isi perutmu itu lebih kotor daripada tanah lapang yang kamu khawatirkan tersebut”.
        Terkadang karena khawatir baju kotor, padahal belum tentu najis, kita batal sholat di masjid. Maunya sholat di rumah saja, yang ujung2nya malah ketinggalan sholat karena waktunya habis di jalan.
        Pakai mukena dari rumah, saya pikir karena kepraktisan saja. Mau dipakai di rumah silakan, mau ditenteng dulu dan dipakainya di masjid juga silakan.
        Mbak, sejatinya, pakaian muslimah itu tidak perlu ganti sesuatu atau pakai sesuatu lagi kalau pas mau sholat. Seperti laki2, mereka langsung sholat saja kan, gak perlu ganti atau pakai apa2 lagi. Itu kalau pakaiannya sudah menutup aurat dengan baik.
        Salam hormat untuk ibu, mbak. Beliau yang dengan sabar mengajari anaknya membaca gerak bibir. Naluri keibuan membuatnya berilmu!

      2. disampaikan salamnya mbak.. makasih ya..

        iya yang penting sih hati & niat beribadah, pakaian hanya “bungkusan” ya lepas dari najis ato tidaknya..

    2. daku kurang dengernya sejak umur 3 tahun budokter.. dan pakai abd kelas 5 esde sampai semester 5 kuliah.. ga nyaman aja abd-nya di kuping lamalama.. dan sudah terbiasa bahasa bibir sejak kecil, lamalama terlatih kog.. tapi sama orang baru tetep aja nanar melihat bentuk bibirnya ber-aksara.. adaptasi gitu.. ga semua jelas, ada yang langsung jelas ada yang bikin kening kerut..

  9. Saya dulu punya temen kuliah, bercadar juga. Kalo ngobrol tetap aja di lepas kok cadarnya, ya…. kalo pas ketemu di kost sih. Malah kalo pas main ke rumahnya, dilepas jilbabnya….

    Pernah tanya ke temen saya yang bercadar. Pakain cadar yang biasanya sampai tanah (kan panjang banget tuh), apa gak takut ada yang najis terkena? Dijelaskan bahwa kalo tanah emang ada yang najis tapi juga ada yang tidak. Nah… tanah yang tidak najis bisa dipake untuk mensucikan tanah yang najis (apabila terkena kainnya). Karena tidak selamanya tanah itu najis kan….? Gitu penjelasannya….

    1. iya tapi kalu depan umum ga bisa toh.. nah daku seringnya ketemuan ma mereka depan umum gitu..
      pasti mereka juga kalu solat lepat bajunya yang panjang itu ya..
      maren bahas sama moes, kenapa gitu kalu penganten bajunya panjang aja sampe nyentuh tanah, dan kudu diangkat kalu jalan, sama aja mengundang orang melihat dibalik kain yang diangkat, hal kaya gitu adalah hal mubajir, jadi kain yang baik itu kain yang ga perlu diangkat-angkat.. itu lepas dari najisnya tanah.. 😀
      ternyata tanah ada yang najis ada yang tidak ya.. padahal kalu mati kita juga dikubur toh..

  10. mbak Tin dulu berapa lama prosesnya belajar memperhatikan gerakan bibir? Sungguh luar biasa menurutku.
    Bisa dipahami betapa sulitnya mbak Tin berkomunikasi dg mereka yg menggunakan niqab, karena harus membaca gerakan bibir. Namun demikian kita juga kudu menghargai keyakinan orang yg menggunakan niqab tersebut, saya yakin pasti ada jalan untuk berkomunikasi.

    1. “ngerti” bahasa bibirnya lama, lupa berapa lama “ngerti”nya.. yang daku inget waktu kecil, mama daku kalu daku bisa ngerti seblom pake abd, pegang pipi mama gitu sambil lihat mulut mama.. kudu tatap muka, tapi daku lihat bibir bukan lihat mata.. disitu deh belajar gerak bibir.. sekarang aja masih sering adaptasi kalu sama orang baru kog mas..
      seringnya kalu lagi duduk ngeteh nunggu gitu perhatiin orangorang sekitar, dan suka “denger” mereka omong apa dengan bahasa bibir.. lucu jadinya..

      iya mas, daku hargai kog keyakinan mantemanku.. ga masalah gaul sama mereka, ada banyak jalan.. kita tetep komunikasi.. di tas daku ada tuh papan tulis pake krayon.. seukuran a4.. ato buku..

  11. hmmm… kesadran kan muncul dari hati Mbak tintin.. jadi bukan lewat pengliatan kayak gimana bentuk hijabnya hehehee
    kalo gue emang type suami yang low profile higt quality, klo istri mau berhijab silahkan, kalo nggak ya gue nggak maksa, tapi gue suka klo istri pake hijab, minimal kerudung.
    🙂

    1. iya kesadaran dari hati, bukan dari “disuruh” misua ato wajib..

  12. ehiya belom lama lihat link di rumah sebelah:
    http://alislamu.com/dunia-islam/4401-pengusaha-prancis-bayar-denda-dua-wanita-bercadar.html

    antara kagum yang gimana gitu.. kagum tetep “menjaga” istri dan kawannya yang bercadar.. gimana gitu rasanya kalu tahu duit sejuta euro itu mendingan buat kasih makan orang kampung di aljazair daripada bayar denda karena bercadar ke pemerintah prancis dan belgia.. mending istrinya dipulangkan saja, toh dimana bumi berpijak, disitu langit dijunjung bukan? dan jadi pengusaha di aljazair, yang jalanin usaha di prancis temen yang tinggal prancisnya saja.. ga rela deh sejuta euro buat bayar denda yang “esensial” gitu.. cari negara lain yang ga parno sama orang bercadar deh.. ngapain ke prancis & belgia?

  13. senang bacanya…. 🙂

    semoga lekas sembuh teh dewi

    1. ga ada jilbab kuning dimari deh.. *apadeh..

      1. xixixixixi…

        tinggal diedit aja warnanya 😀

  14. Saya Pass Tin …

    Yang saya selalu berharap … adalah … busana tersebut semoga mengingatkan si pemakai dan juga masyarakat di sekelilingnya untuk selalu menjaga sikap dalam pergauilan

    itu saja …

    salam saya Tin

    1. iya, toleran ya om dalam berbusana dan berhubungan..
      salam..

  15. Hijabnya ndak umum dipakai disini ya mbak 🙂

    1. iya yang niqab juga yang burqa, tapi ada aja kalu jalan ketemu ma mereka.. malah jadi tontonan ya..

      1. Iya, padahal kalo pas haji aja ga’ boleh lho mbak pake yang kaya’ gituan. Muka harus keliatan.

      2. pernah daku tanya di arab aja kalu naik haji ga segitunya, kenapa dimari sampe dibungkus gitu, dalam arti dibungkus beneran.. katanya “ajaran” yang diyakininya demikian.. ya monggo.. daku sih ga berasa terganggu mo gimana juga busananya..
        sampe ponakan daku bilang gini, ini niat mo ga dilihat orang, tapi kog penampilan kaya gitu justru malah dilihat orang..
        dan satu pakdhe juga bilang, malah bikin penasaran, mending telanjang aja udah ga penasaran, dibungkus gitu kan bikin orang mikir yang engga-engga.. *grin..

        lucu jadinya..

      3. Iya mbak, semua kembali pada keyakinan masing2 🙂

      4. eh makasih ya sudah temenan kita.. *salaman..

    2. ih baru tahu klo haji nggak boleh ditutup blek gitu… masalahnya bakal susah identifikasinya kan yah?

      1. Saya makanya juga heran. kenapa pada pake kaya’ gituan padahal kalo pas melaksanakan ritual haji ga’ boleh ditutup begitu.

      2. pernah diskusi sama babe, kata babe itu adat, berpakaian itu karena adat juga.. yang berburqa ga di seluruh arab kan, juga yang berniqab.. jilbab aja disetiap negara bedabeda.. lingkungan pengaruh ke gaya berpakaian.. adat juga diyakini demikian..
        jaman digital gini, yang paling pengaruh kan “bacaan”.. bukan adat lagi.. bacaan bisa mengubah pikiran dan sudut pandang pun persepsi.. jadi yakin dengan apa yang dibaca, diaplikasikan dengan agamanya yang didapat..
        nah soal arab ga boleh bungkus rapat saat haji itu juga “adat” agama.. dimana bumi berpijak disitu langit dijunjung bukan?
        blom lama baca link dari temen soal pengusaha aljazair yang membayar denda sejuta euro karena perancis & belgia melarang orang berburqa, kalu ngotot ya didenda.. kalu udah yakin sama cara berpakaian ya monggo, kalu didenda ya bayar.. kalu ga mau didenda ya keluar aja dari negara itu..
        aturan ada bayarannya kan.. mau bayaran duit mau bayaran moral pun bayaran etika..

        *kog jadi dibahas panjang lebar gini sih? [sok tahu banget nih tintin]

      3. Sepakat mbak 🙂

      4. lebih ke masalah bertamu ke rumah tuhan kog tutup wajah? *cmiiw..

  16. baca postingan yang ini jadi lebih ngenal mbak tin deh….and, makin pengen dekat ama embak.
    *ngebayangin gimana tuh susahnya ngertiin gerak bibir, bukannya semua mirip2 mbak? tapi yah, itulah karunia-Nya .

    1. pelukpeluk.. jauh sih ya rumahnya.. nanti deh kalu mampir ke surabaya dipantengin..

  17. kalo buat saya sih balik aja ke masing-masing orangnya Mba Tin. Saya milih gak pake jilbab, lha wong sayah cowok *digetok*.
    ngebayangin punuk unta kok yang keluar muka para sosialita ya Mba Tin. 😛
    oiya, kalo yang dipake Jupe kapan hari itu termasuk apa Mba? *yang ini ga usah dijawab gpp Mba*

    1. itu kan banyak kalu pengantin berjilbab dandanannya pake “sanggul” diubunubun kan? kaya gitu deh punuk unta..
      btw, ga perhatiin jupe pake jilbab sih..
      ada loh jilbab neno warisman, jilbab titi qadarsih, jilbab tutut soeharto, macammacam deh model jilbab selebriti yang bisa dijiplak gitu, tergantung bentuk wajah.. kalu jilbab jupe malah ga tahu ya.. adanya kaftan syahrini..

  18. Menurut saya, mbak tintin ini orangnya jujur, apa adanya, open minded. Blognya juga gitu. Temennya yg berburqa juga. Masakan-masakannya juga. Masakan? Wah, marai laper …. 😀

    1. ayo ikutan masak.. *lagi laper..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: