R17. nanonano

udah ramadhan lewat separoh lebih ya ga kerasa.. beberapa misi daku terlaksana dengan lancar jaya.. bulan ramadhan ini bulan yang hebat.. banyak bertemu sahabat lama..

ngabuburit?  istilah yang ngetrend saat ramadhan dowang, menunggu bedug tiba.. entah sapa yang mempopulerkan istilah ini.. *malas ngeguling.. jadi belakangan ini daku rajin ngabuburit, dan biasanya kalu mo buka bersama [sekalian reuni], daku tiba paling dulu, cari tempat duduk, lanjut nge-juz.. *bangga dong udah lebih 20an juz.. kalu ketemu teman yang samasama ngabuburit, baru deh ngobrol.. ada beberapa yang bawa anak, jadinya main deh sama “ponakan”.. ada beberapa kog ya ngajakin MLM ini dan itu, jaah dengerin aja.. ada beberapa ngeprospek buat buka bersama harihari berikutnya dan berikutnya.. bahkan ada beberapa yang curhat masalah erte juga mertua juga sahabat lain yang ember.. *madam curhat beraksi kembali.. dan maren dong, sahursahur jam 3an ada yang mampir ke rumah, pusing sama pasangannya.. *hadoh, ramadhan kog berantem..

perpektif? ibu negara pasang foto saat latihan gabungan di situbondo kemaren di lapak sebelah, tanggapannya dong rame.. padahal itu hanya hobi ibu negara yang suka motret.. tapi karena “jabatan”, sebuah foto bisa bercerita banyak di kepala masingmasing orang.. daku jadi prihatin membacanya, bahasanya banyak juga yang ga sopan, seperti itu “berbahasa” kepada ibu kita? membuat daku mikir juga, kalu daku pasang foto makanan selama ramadhan, banyak yang mikir daku ga sopan? ramadhan gitu loh, kenapa pasang foto bukan saat berbuka?

hedonis?  sabtu maren daku jemput satu sahabat, jemputnya sih pake taxi, sebelomnya daku naik busway, nyambung taxi ke rumah sahabat karena tempat buka bersama dekat rumahnya, ehya ga jadi ikut dia.. katanya minder, reuni itu ajang pamer diri.. laaahh, pamer bagemana? pamer keberhasilan, pamer mobil ferari, pamer beli rumah di luar negri, pamer udah jalan kemanamana.. aahh cape bahasnya.. 

mati itu enak?  iya enak, ga mikirin masalah, tenang damai sejahtera udah di kubur.. masa ya ada yang mo bunuh diri, omongnya juga di status rumah sebelah.. penting emang kita kudu tahu masalah dia? mencari iba? jadi daku ga komen lah.. ternyata, banyak juga yang “terjebak” menjadi iba padanya, hanya daku sahabatnya yang cuek bebek.. endingnya, dia bilang sahabat kog kaya gitu ya? dramatis banget dah.. jadi daku komen juga, “mending mati aja, jadi ga usah mikir mo bunuh diri segala, urusan sama dunia selese”.. langsung daku diremove.. baguslah.. kata sahabat lain kog daku ga empati sih? umur udah 45, masih gitu butuh di-empati-in?  akhirnya daku bilang, pekerjaan paling susah di dunia adalah mengeluh..

pesan babe? pernah baca dimana lupa, kalu ada ayah berpesan kepada sisulung dan sibungsu.. pertama, jangan pernah menagih hutang dan kedua, berangkatlah saat ga ada matahari.. selang 10 tahun, si sulung sukses, si bungsu kere.. ternyata pesan ayah mereka “diterjemahi” dengan cara yang tak sama.. si bungsu, ga tega menagih hutang, dan sering kemanamana dengan mobil karena takut ketemu matahari, jadi pendapatannya macet, bahkan bangkrut.. sisulung ga pernah memberi hutang, dan selalu berangkat sebelom matahari terbit, juga pulang saat matahari terbenam.. pesan ayah sisulung&sibungsu ini membuat daku tercerah.. jadi inget pesan babe, kalu berangkat siang, rejeki dipatot ayam.. pesan yang tersirat.. juga beriklaslah.. jadi daku selama ini pun belajar iklas, lebih baik memberi daripada menerima..

itung-itungan?  dari pesan babe itu juga daku belajar.. ga ada gunanya itung-itungan.. buang waktu.. iklas aja.. jadi, satu sodara bingung, waktu jadi bandar saat buka bersama sodara lain, dan patungan membayar, tapi mereka membayar seharga makanan, dan ga mikirin pajaknya.. malah ada yang ga bayar, akhirnya dia rugi bandar.. bahkan dari 5 taon lalu, dia punya catatan, sodara ini sodara ono masih “hutang” berapa dari taon kapan, sambil ditunjukin buktibukti tagihan, tapi males nagih.. daku sambil elus dada bilang padanya, yang lain ga mikirin, kenapa dari 5 taon lalu masih mikirin? kenapa ga mikir iklas aja.. kenapa masih mau jadi bandar? biar dapat poin CC-nya gitu katanya.. halah!

orang kog macammacam ya.. semangaaattt, dua minggu lagi lebaran.. kog daku belom dapat tehaer? *belajar itungitungan.. 

Advertisements

53 comments

  1. THR dah lama gak dapat, disini dihapus untuk pembangunan EX DDR/Jerman Timur…..

    1. masa pembangunan udah jalan dan selese masih ga dapat tehaer?
      sehat pakdhe?

  2. Inget pesan babe, tapi jangan diterjemahkan scr langsung ya Mbak… mesti dipikirin dalem dulu 🙂
    Kalo sama sodara mah gak ngitung utang deh… kecualiii bisnis 🙂

    1. nah ini satu sodara males nagih tapi dicatat boh, lengkap ngapain aja, bahkan ongkos taksipun dia catat termasuk bayar tol yang katanya dijanjiin patungan tapi malah dia yang bayar.. *melongo baca catatannya..

  3. Benar benar ramai rasanyaaa…
    setuju banget deh yg ttg utang n petuah dari orang tua…
    yg ttg minder kalo reuni itu bener juga sih, apalagi kalau omongan sudah nggak nyambung lagi krn pada bicarain ttg anak dan keluarga… #sigh #jadicurcol 😀

    1. ada baiknya kalu reuni sih yang diobrolin itu nostalgia aja, masamasa dulu kala saling mencela.. iya sih mau ga mau kalu ketemu udah tuh ibuibu obrolin anakanaknya.. ya mo gimana lagi.. kita ikutan nimbrung aja.. biar ikutan segera berkeluarga.. *lohkog?

  4. Tentang reuni, sayang banget ya kalo ajang ketemuan yang langka itu diisi dengan pamer.

    1. pernah bahas udah lama banget mas.. kan lumayan kalu yang ga dapat kerja yang bagus bisa dapat informasi dari bosbos temen kita, mendingan kumpul aja.. minder jangan dipiara.. reuni kan bisa jadi berkah juga.. pamer itu kayanya udah sifat ya.. jadi inget hirarki maslow.. *ga ada hubungannya sih, tapi terkait..

      1. Memang seharusnya demikian, dan saya setuju bahwa minder jangan dipiara.
        Makna Reuni menjadi rusak hanya karena ulah segelintir orang.
        Seperti curhatan seseorang di Kompasina:

        “Saya hanya ingin mengatakan bahwa reuni tidak pernah salah. Yang salah adalah segelintir oknum hadirinnya. Hadirin yang berlagak jadi orang yang paling penting sedunia, yang bersikap mentang-mentang. Orang-orang seperti inilah yang membuat teman-teman yang kurang beruntung, menjadi enggan hadir, dan menyebabkan tujuan reuni tidak tercapai.”
        http://lifestyle.kompasiana.com/urban/2013/07/16/tak-kuhadiri-reuni-sebab-aku-miskin-577214.html

      2. suka koment pak Iwan….tapi memang kenyataanya begitu yah mba Tin, reuni selalu jadi ajang pamer dan gak cuman pas reuni juiga sih kadang klu di group pun sudah jadi ajang pamer padahal kenyataannya yg nampak tidak sesuai dgn yg disembunyikan hehehe nice story mba Tin….

      3. masiwan@ makasih mas linknya.. udah baca..
        udah hilang makna reuni juga ramadhan kalu udah ujungujungnya pamer..

        larass@ padahal bisa jadi ladang rejeki ya kalu punya sahabat yang lebih dari kita..

  5. Tin makan di warteg aja nggak kena PPN 🙂

    1. lah kena tuh, teh tawar aja ga boleh gratis.. :p

  6. Yanti lihat komen mbak Tin direply si Ibu Negara 😀

    1. wah yanti juga kontakan ya sama ibu negara.. keren, humble banget ya beliau..

  7. Ngabuburit di washington dc saja, obama mau adakan bukber, lho. *ngebut nge juz juga, gak mau disalip mbak Tin!*

    1. hore ayo mbak dokter balapan nge-juz..
      ongkos kesananya yang bikin jeritjerit..

  8. Keinget tulisan mbak Tin tentang babe jadi semangat kerja 🙂

    1. jangan mo kalah sama ayam ya ika.. semangaaattt..

  9. Reuni mah diniyatin nyambung silaturahim aja lah. Mending pura2 budeg kalu ada yang pamer heuheu

    1. yaiyalah, kalu bisa ikutan pamer punya temen yang suka pamer.. pamerin dia gitu.. :p

      1. *ngikik* ^^

  10. nggak pernah ada ajang reuni resmi, kalo ketemu temen lama ya ketemu aja. nggak pernah direncanain..

    kalo habis mati nggak ada perhitungan di dunia, mungkin enak.. 😦

    1. jadi jarang buka bersama nih sebab tiap hari ketemu?
      ga mikir masalah ya kalu udah mati.. enak kali..

  11. Reuni kalau buat pamer doang? plz maaf lahir batin.

    1. kapan lagi gitu loh..
      maaf lahir batin.. 😀

      1. Langsung pasang jarak dari dia.

  12. Pesan yang babe itu kok mantepppppp banget sech mbak tin. Saya juga gak berani nagih hutang,,dulu pernah kejadian aq nagih hutang ke temen di kasih sech tapi setelah itu kl liat saya dia jadi dingin.

    1. kebanyak masalah uang bikin kita ujungujungnya musuhan.. kaya pisau mata dua..

  13. jampang · · Reply

    entah kapan sya terakhir reuni… apa mungkin saya nggak diundang yah? 😀
    dulu di sekolah kurang gaul mungkin.

    pesan ortu itu juga saya pernah baca, dan diterjemahkan berbeda2 tergantung pola pikir yang mendengarnya.

    kalau upload foto makanan mah sering lihat mbak di rumah sebelah, baik menu sahur maupun menu buka 😀

    1. daku juga di sekolah ga gaul.. anak manis deh jarang ngobrol, kalu turun main cuma di kelas dowang bacabaca.. ato ke perpus.. bosenin banget ga sih..
      saat kuliah baru aktif, tapi tetep ga gaul.. ikutan tapi lebih banyak jadi follower gitu..

      malah ga ngiler kalu lihat foto makanan di rumah sebelah.. ujian gagal dong..

  14. Suka banget soal bunuhdiri. Kalo ada temen yag gitu palingan sama dengan njeeengan mba Tin. Getu amat ya? Pesan babe juga baguuus banget.

    1. bosen ga sih tiap hari dikeluhin? kaya ga ada solusi gitu.. kitanya kasih solusi cuma diiyaiyain dowang abis itu keluh kesah lagi.. hadoh cape ngeliatnya..
      pesen babe selalu ku inget tuh, jadi yang namanya bangun telat jarang banget.. ternyata bangun pagipagi itu bikin kita semangat memulai hari.. ada penelitian kaya gitu deh.. dan kudu konsisten..

  15. Mba Tin yg lapak foto ibu negara itu dimana? Bisikin doong 🙂

    1. @aniyudhoyono..

  16. reuni emang jadi ajang silaturahim yang baik, bisa nyambungin yang punya kesempatan dengan yang kesempitan,
    emang ekpektasi yang terlalu besar dari temen2 juga bikin minder,
    celotehan “wah, kamu udah jadi bos nih, ayo doong kontribusinya lebih..”
    padahal duh lebaran, cari tiketnya aja mahal banget…. repot, #terkesan pelit

    1. hihihi tiketnya kalu mo beli jangan pas deket lebaran, jaoh jaoh hari gitu..
      tergantung masingmasing orang ya reuni itu untuk tujuan apa..

  17. diah indri · · Reply

    Mau liat jg dong 🙂

    1. lihat apa indri?

      1. diah indri · ·

        itu mbak yg direply ibu negara

  18. utk urusan hutang sama sodara kayaknya larass juga ngalamin hahaha kadang suruh nalangi dulu ntar diganti tapi Alhamdulilllah diganti mba tanpa larass tagih kalau pun gak diganti yahsud lah seingatnya saja dan larass juga anti utk menagih hehehe paling gak bisa klu suruh nagih utang 😀

    1. artinya jangan kasih hutang juga daripada ribet nagih hutang.. ku sekarang lihatlihat deh kalu mo hutangin sodara.. kalu untuk makan sih mending makan di rumah, kalu untuk gali lubang tutup lubang, kasih aja lowongan pekerjaan..

  19. bener2 nano2 ya mba Tin 🙂 yang alesannya biar dapet poin di cc aku ketawa ngakak ahaha. segitunyaaaaaa

    1. padahal dapat diskon pula tuh cc-nya.. amit amit dah.. segitunya banget..

  20. Ketawa ngakak gw saat baca masih punya catatan hutang makan 5 tahun lalu, urusan makan kok yaa di hutang 🙂 Siap jadi bandar berarti siap buat bayarin kalo ada yg ngak bayar

    1. padahal dia bukan orang yang ga mampu loh, tapi suer pelitnya lebih dari paman gober.. pengen banget daku bakar tuh buku tagihannya..

  21. Mbak itu nge-juz maksudnya ngaji ya ? 🙂
    Dan seriusan itu temen mbak gk jadi ikutan buber gara2 minder????

    1. iya ngajih, sedang berusaha khatam selama ramadhan..
      serius ga jadi ikutan buka bersama padahal sengaja ku jemput.. jadi ku kasih tahu mentemen sih, tapi pada maklum, abis buka bersama kita ada yang mampir ke rumahnya, ngobrol bentar, baru deh ke mesjid walupun telat..

  22. huahahaha lagian lu bilang suruh mati aja, ya pasti temen lu sakit ati.. 😛

    1. bosen ga sih dikeluhkesahin itu itu mulu? kita kasih solusi cuma diiyaiyain dowang.. dan ketemu kita lagi obrolnya tetep itu itu mulu.. capelah daku.. biarpun daku diremove, eh dia mampir loh ke rumah, minta maaf dan tetep berkeluh kesah.. bosenin dah.. katanya cuma daku yang berani ngomelin dia.. halah.. sampe kemaren loh daku bilang, kalu situ masih pengen bunuh diri, ini ada piso, silahkan tapi jangan depan daku.. asli daku kasih piso dapur loh.. dianya ngakak dowang.. sakit jiwa dah..

  23. Yang cerita terakhir itu, kecian amat sih sodaranya mb Tintin nyimpenin bon orang bertahun-tahun padahal yang bersangkutan mah udah lupa kali ya. Udah lewat berapa lebaran tuh? Udah maaf-maafan juga berarti kan? Tapi kok masih disimpen juga.
    Susah banget hidup kalo nggak bisa ikhlas. Semua masalah disimpen bertumpuk-tumpuk. Suatu saat bisa meledak jadi penyakit….

  24. mbak Tin besok kalo dah mau ke Jogja hubungi aku yaa.. masih save nomer hapeku kan?

  25. ini udah puasa hari ke berapa ya? aku bukber di luar cuman dua kali, itupun di SD sama di rumah abah.. hehe..
    hari lainnya, bukber bertiga di rumah.. alhamdulillah 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: