negri sampah

mumpung masih syawalan, selamat lebaran, maaf lahir batin ya manteman.. semoga semua selalu sehat bahagia dan lebih fitri..

{“,)~

pernah daku posting di rumah lama yang wafat itu, tentang jakarta kota pantai.. eh ibukota itu kota pantai? kota sampah tepatnya.. sepanjang garis pantai DKI itu penuh dengan sampah, dan ada pengelolah yang swadaya [mandiri loh ya bukan pemerintah] menggaruk sampah, karena muara sampah itu adalah pantai, tempat dimana banyak nelayan hidup.. bermuara kemana lagi coba sampah warga jakarta kalu bukan pantai? dan kesadaran warga akan sampah berbanding terbalik dengan banyaknya sampah.. sangat minim kesadarannya.. dan daku cape, udah males banget omongin soal ginian.. setidaknya daku udah mulai dengan diri sendiri mengurangi sampah plastik di rumah, membuat lubang biopori, memisahkan sampah organik dan non organik, memilah barang yang diloak dan ditabung ke bank sampah, tidak membuang sampah sembarangan.. minimal daku mulai dengan diri sendiri agar go green, pelanpelan ajak orangtua dan sodara.. nonsense kan kalu daku berbusabusa jangan ini jangan itu ternyata daku ga lakuin apa yang daku “janganin”?

jadi daku ga heran baca berita hari ini kalu zak noyle bilang sampah laut indonesia gilani, liat aja foto yang daku pajang.. lebih dari gila malah.. daku ga pengen ikutan omelin pemerintah yang ga mo ngurus sampah, lah warganya sendiri cuek sama sampah? kenapa pemerintah yang disalahkan kalu banjir, kalu sampah ga diangkut, kalu banyak penyakit?

malah maren sapa tuh yang nulis, ada halalbihalal di taiwan, kumpulkumpul warga indonesia saat lebaran dengan konser, abis itu bubar jalan, dan sampah dimanamana, sampe dikeluhin warga taiwan.. kog orang indonesia ga menghargai negri dimana mencari duit ya..

apalagi di rumah mamababe kemaren, ada kumpulkumpul keluarga dari jepara lebaranan, dan mama sediakan aqua gelas, tisu, mangkuk kertas untuk kue, biar praktis aja ga banyak cucian.. begitu tetamu bubar pulang, daku cuma bisa hela nafas melihat gelas aqua, puntung rokok plus batang korek api, plastik, tisu, mangkuk kertas dimanamana, bahkan di rumah tetangga depan, di jalanan, di got, di atap, di pot bunga, di pagar.. padahal ya deket tempat sampah, disediakan kardus sampah, juga asbak.. jadi slogan kebersihan adalah sebagian dari iman adalah “sampah” beneran.. ga sekalipun diejawantahkan.. daku ga bisa ngomel lagi, suka cita membersihkan semua sampah.. sungguh daku suka cita, toh sekali setahun.. *halah..

ohiyah, pernah noni nowak bertanya gimana cara mengurangi plastik? sebener ga berkurang plastik di rumah, ada aja plastik belanjaan baju, belanjaan bulanan, belanjaan buku, belanjaan makanan apalagi deliveri, londri, paket.. dan kebanyak perusahaan “besar” pun sadar plastik, jadi plastik dari belanjaan itu sudah bisa terurai dengan tanah, plastik ramah lingkungan.. yang plastik kaya gini biasanya daku jadikan “alas” tempat sampah..

kalu belanja bulanan, sering beli yang refill & daku seringnya minta kardus, kardus bisa diloak.. sisa botol kecap, bumbu, sirop, obat, nyamuk, selalu daku jadikan satu dalam kardus, tinggal diloak ato kasih pemulung.. sampah daku pilah, kalu sampah basah semacam akar sayur, kulit buah, isi ikan-sisik-sirip, tulang, masukin aja ke lubang biopori.. lubang yang sengaja dibikin dengan alat bunder pipih.. kalu lubang biopori penuh, sisanya masuk tong sampah.. gitu dowang.. ga ribet kalu udah jadi kebiasaan..

pernah ada yang bilang [lupa siapa] kalu sebutir nasi pun bisa bikin banjir.. iya kalu yang buang satu orang dan diteladani 12juta penduduk jakarta.. jadi 12juta butir nasi perhari kan? gimana perminggu-perbulan-pertahun? gimana ga bikin mampet itu got? apalagi kalu daku naik angkot, dan menegur ibuibu yang buang bungkus permen, plastik, botol minum keluar jendela, malah dipelototin? padahal ibuibu itu bawa anak.. anaknya pasti meneladani sang ibu buang sampah lewat jendela dan pintu angkot toh ya.. padahal bisa tuh ditaroh di tas dulu, kalu keluar angkot cari tong sampah.. udah banyak tong sampah dimanamana di jalanan..

semua cuma tergantung niat.. semoga daku bisa konsisten.. harus..

Advertisements

31 comments

  1. kalo gak dibiasakan sejak kecil, mungkin kalo udah besar jadi biasa lakuin itu ya
    saya pernah lihat sungai di luar negeri (baca di internet), airnya bisa buat ngaca….

    1. jadi pengen bikin “kaca” di sungai ciliwung deh..
      iya soal dibiasakan dari kecil.. alhamdulillah bisa ku mulai dengan para dogol..

      1. Caranya gimana mbak tin membiasakan hidup bersih sejak dini. AKu sih sering liat anak-anak sering buang daun atau sampah di sungai, trus diliatin. Ceritanya main kapal-kapalan…. Ada orang tuanya cuma didiemin, asal anak gak nangis. Padahal itu nyampah ya….

      2. minimal di rumah pada buang sampah di tempatnya.. kalu di jalan pun begitu, ke sekolah ato ke pasar nemenin ibu ato jalanjalan, sediakan kertas buat tempat sampah kita, semacam permen coklat keripik juga botol bekas..
        orangtua sih kudu konsisten.. nanti anaknya menganggap ga dimarahi toh buang di sungai.. kalu daku ajak ponakan kemping, pun ku kumpulin sampah dalam plastik hitam, ketemu tong sampah baru buang, ga ketemu masuk aja ke mobil.. ato bakar deh sampah biar ga berceceran.. suka sedih kalu di tempat kemping malah sampah kemanamana.. apalagi tempat wisata.. mengganggu banget kan..

  2. iya Mba Tin, sedih bener emang lihat sampah. Tapi saya sendiri juga belom bener banget ngelola sampah. ๐Ÿ˜ฆ

    1. yang penting ada niat gitu dan.. semoga aaqil bisa melihat teladan bapak dan ibunya ga buang sampah sembarangan ya.. bukan teladanin temantemannya..
      ada tuh satu ponakan yang kalu buka coklat eh langsung buang ditempat dia buka itu bungkus coklatnya, ku bilang ada tong sampah disitu, katanya tementemennya buang sembarangan, yang jadi teladan malah tementemennya.. ๐Ÿ˜

  3. salute buat mbak tin. saya suka kebersihan tapi belum benar2 milah sampah rumah. apalagi bikin lubang sgala… ga ada lahan apa yah…

  4. Dan yang bikin ngenes lagi kebiasaan buruk buang sampah sembarangan ini nyampe di bawa2 ke luar negeri duch rasanya kok pengen banget nendang2 para pelaku ๐Ÿ˜ฆ Dan kemarin hari minggu itu lho mba tin warga negara kita membuang sampah se-enak udel nya sendiri di dalam stasiun kereta sampe warga sini pada jengkel dgn ulah mereka ini.

    1. yaniiiiiiii.. jadi inget postingan yani nih.. iya tuh seenak udel buang sampah, padahal udah disediakan taman tuh.. panitianya ga tegor apa gimana ya disana? mogamoga setelah masuk koran, tahun depan dan tahun tahun berikutnya pada sadar akan sampah kalu konser dan halalbihalal.. kesannya kog indonesia negri sampah ya..

      1. bukan panitia nya gak negor mba tapi para pelakunya saja yang masih kurang punya rasa malu.
        Punya tenaga buat beli dan makan tapi gak punya tenaga untuk membuang sampah.

  5. actually penduduk jakarta itu bukan 12 juta lho… tapi 21 juta!! nomor 2 terbesar di dunia setelah tokyo! makanya kalo setiap orang buang sampah sembarangan sekali aja, ya langsung ketimbun sampah dah jakarta ๐Ÿ˜›

    1. eh 21juta malah? kebanyak komuter tapi kan, tinggalnya di jabodetabek.. sayang ya kesadaran buang sampahnya sedikit.. ๐Ÿ˜ฆ
      kenapa ga kaya tokyo yang bersih gitu.. jadi pengen tukeran penduduk aja, orang tokyo ke jkt, orang jkt pindah tokyo, sebulan aja..

  6. jampang · · Reply

    sering nemuin juga yg buang sampah ke jalan lewat jendela mobil. pernah saya bikin tulisan…. judulnya kalau nggak salah… punya mobil mewah tapi nggak bisa beli tempat sampah ๐Ÿ˜€

    1. *ech saya salah membalas komentar ichhh malu ๐Ÿ˜ฆ mas ya mas komentar nyasar ini)

  7. Pernah mengeritik anggota DPR, yang katanya *Study Banding* yang mampir di Berlin, jangan hanya melihat dan Shoping didaerah Mewah saja, coba lihat tempat(Pabrik) pembakaran sampah dan pembersihan air kotor yang di RI tak pernah dibangun, juga KANALISASI air kotor…..salah satu dengan congkak dan merokok Kretek menjawab…..bangun saja sama saudara..jawabnya kok IQ dibawah 100 ya Tin, parah gak bisa deh Tin ngomong sama DPR (Dewan Penipu Rakyat)……

  8. kemaren aku nunggu teman di halte bis Damri di Bogor, aku duduk tepat di depan shuttle bus Sentul City (which is perumahan elite dimana para calon penumpang yang sedang duduk menunggu terlihat berkelas penampilannya)..

    pas gak sengaja aku lihat ke bawah kursi, huwaaaaa itu sampah bertebaran dimana-mana (aneka botol, plastik, ceceran minuman, tumpahan makanan, bungkus lontong, dll).. padahal jelas-jelas ada tong sampah besar di depan jajaran kursi!

    #emosi

  9. diah indri · · Reply

    aq pernah mbak sebel liat orang buat sampah di laut
    secara lautnya biruuuuuuu banget (sulawesi)
    mereka yg piknik paa bawwa ikan sendiri, mkanan dsb dsb. eh karton kardus bekas mereka diuncalin ke laut, untungnya ombak gede jadi tu kardus balik2 lagi ke pantai.
    cuman sampah yg sengaja dibuang sama pengunjung yg naik kapal boat buat keliling2 laut ya ga bisa balik ke pantai

  10. iya harus di mulai dari diri sendiri, sebaguus apapun pemerintah, kalau budaya masyarakatnya ndak ikut berubah, ya ndak akan bisa tertib juga.
    aku sudah bisa 100 persen ndak pakai tas plastik dari supermarket/minimarket
    memang belum bisa menghindari plastik2 yang lain2, setidaknya sudah berkurang banyak.

  11. Sebagai warga negara Indonesia, malu rasanya melihat foto itu.

  12. Met Idul fitri juga, mb tin…maaf lahir batin yah…
    gbrnya keren loh, cocok bgt buat ilustrasi critanya..

  13. Waktu di Indo serba salah, negur halus supaya ngga buang sembarangan, eehh disemprot und dipelototin ๐Ÿ˜ฆ

    Saya kalau belanja, bawa “geledekan” atau bawa plastik bekas dr rumah, dan sekarang mah sering pakai tas kain buat belanja, Ina suka protes kalau saya ambil plastik baru lagi hehe

  14. heavendrive · · Reply

    Jangan esmosyo dulu aahhhh nulisnya,,yuuukkk kita makan dulu….biar “bego” hahaahahaha

  15. heavendrive · · Reply

    Baru komen serius,,,,

    Gw y mba, kadang kepikiran buat musnahin nih bangsa aja deh, mental kacrutnya gak ketulungan, apa coba sih konsumsinya smpe otaknya itu gak dipake buat yg bener dikit. Y sampah, y disiplin, ya etika apapun terbanding tebalik sm negara tetangga.

    Kalo dibandingin g mau, tapi disuruh memperbaikin ogah udh terlalu nyaman dengan yg biasa salah. Jadinya y begitu.

  16. Met lebaran mbak, maaf lahir batin.

    itu fotonya emang nggilani banget, paling sebel juga kalau ada yg naik mobil nurunin kaca trus buang sampah ke luar. Dipikirnya jalan tempat sampah apa yak

  17. Aku kemarin rafting di sungai Elo permasalahnnya juga sampah. Sampah-sampah pada nyantel di akar2 pohon.

  18. mbak tin…. maaf lahir batin….. kapan kita kopdar lagi? hehehe

  19. Masih banyak yg asal buang ya…

  20. ya gitu deh mba, koq yah gak bisa sadar ya kalo sampah itu ganggu. padahal kalo dirumah sendiri atau sendirinya pasti gak mau disampahin. sebel

  21. aku jg lg berusaha bgt nih mbak buat ngurangin sampah plastik.. klo belanja skrng seringnya bawa tas dr rumah.. kadang mau putus asa jg klo ada buibu yg nyinyir atau liat orang lain seenaknya sndri buang sampah sembarangan..
    yawislah, memang kita harus mulai dr diri kt sndri dulu.. anakku dah lumayan tertib skrng… malah suami yg msh susah diajak ngurangin plastik..

  22. Lagi berjuang ke arah itu Mbak Tin…bawa tas kain dari rumah kalo ke mall…gak pake plastik…trus rajin nanem2 pohon jugak.. ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: