jodohjodohan

right person in the right place..  pernah denger kan istilah gini.. apalagi belakangan ini banyak turnover di kantor juga di rumah.. loh kog di rumah? iya, para bedinde ga pernah ada yang cocok bekerja di rumah.. belom ketemu jodohnya kita dengan bedinde yang semau kriteria kita.. padahal kriteria yang kita mau “cuma” jujur, rajin, rapi, inisiatif, tidak berbohong, bisa memasak (ga bisa juga gapapa), pokoknya tahu deh tugastugasnya apa saja sebagai bedinde.. dan kayanya kudu ditambahin kriterianya, yaitu tidak takut anjing! iihh serius deh ini.. jadi ini kaya jodohjodohan deh ketemu bedinde sesuai mau kita..

minggu lalu ada bedinde baru bernama mbaknur, yang tadinya pengen jadi babysitter, karena hampir sebulan menunggu panggilan di yayasan, jadi dia mau juga jadi bedinde, dan begitu kita ambil mbaknur di yayasan, sesampai rumah sudah menangis takut anjing, esok paginya minta diantar ke yayasan.. padahal kita sudah jatuh hati, dia rajin, masakannya enak, ga pernah mengeluh, juga jujur.. jadi bekerja di dalam rumah saja, yang di luar biar kita yang sapu juga membuang sampah..

kalau disuruh memilih, kita lebih memilih piara anjing ketimbang ada pembantu.. sebab, rumahnya sering kosong, semua warga rumah bekerja dan sekolah.. di komplek ini banyak yang kemalingan.. apalagi samping kiri kanan rumah dan belakang rumah itu rumah kosong, walau depan rumah itu sekolah.. jadi, mbaknur memanggil sepupunya mbaktiah yang punya anjing di lampung sana jika mau bekerja di rumah kita.. (mogamoga sama mbaktiah ini jodoh!)

sebelum mbaknur, ada mbaktuti yang tidak takut anjing, tapi ya ampun, kerjanya harus disuruhsuruh, tidak ada inisiatif.. kalau rumah kosong, dianya sibuk fesbukan, rumah belum disapu belum dipel, cucian masih teronggok sampai kita pulang.. harus sering rajinrajin kita suruh.. padahal kita punya catatan harus kerja apa saja setiap hari, dan itu catatan ditempelin di kulkas..

sebelum mbaktuti, ada mbaktyas & mbakneni yang maunya berdua saja kemanamana, sebab rumahnya besar, dan jam 7 sudah tutup pintu kamar.. sering tidur siang.. ini juga harus sering disuruhsuruh.. walau mereka rajin, kitanya jadi cape hati kalau harus selalu menjelaskan pertanyaan “sepele”, seperti: kenapa harus buang sampah malammalam, tidak besok pagi saja? karena takut banyak tikus, jadi sebelum tidur harus tidak ada sampah di rumah.. kenapa harus cucian putih dipisah dengan hitam, karena biar tidak cepat butek warna.. kenapa minyak sisa tidak boleh dibuang disaluran air? karena nanti minyak itu beku dan bikin saluran mampet.. setiap kita suruh, selalu ada kenapa-kenapa-kenapa.. idih, kenapa mereka ga bekerja saja tanpa bertanya ya? setiap rumah punya aturan berbedabeda.. penasaran boleh, tapi eh tapi, aduh bosen kali ya kalau kita menjelaskan terus menerus.. dan beneran kejadian, saluran mampet setelah mereka bekerja 2 bulan.. bahkan softexpun mereka buang di kloset! di kampung mereka mandi di kali pun begitu ternyata..

kayanya, kita lebih suka dengan yang berpengalaman bekerja rumah tangga.. mengerti apa yang harus didahulukan, pun punya inisiatif..

walaupun berpengalaman, tetap ya kudu ada “batasan”, disetiap rumah tentunya punya peraturan dan kebiasaan yang berbeda.. seperti ada 2 tukang yang lagi ada di rumah, sebab rumah bocor di musim hujan ini, jadi butuh perbaikan beberapa atap.. dan karena 2 tukang ini takut anjing, dua anjing di rumah diikat.. dan 2 tukang ini inap di rumah di gudang depan.. mereka kalau mau ke kamar mandi di dalam rumah, harus sms kita untuk mengikat anjing (sebab anjing kita lepas kalau malam tiba).. rempong bener ya? padahal anjing kita tidak menggigit, walau iya masih menggonggong.. dan rumah harus tidak boleh kosong.. ggrrhh.. belum lagi kalau 2 tukang ini mau membuang sampah puing perbaikan atap yang lapuk, harus ditemani, agar tidak didekati anjing.. ya ampun! asli rempong bener..

jadi, biar samasama tenang, dua anjing ini di”rumahsakit”kan dulu di rsh ragunan, selama ada tukang memperbaiki atap saja.. ehtapih kitanya kog ga tenang ya? rumah kita aman tidak ya? anjing kita apa kabar? gapapa deh sementara.. dan belum lagi, saat pagi menunggu sarapan, saya minta tolong menyapu halaman, katanya “kita ini tukang bu, bukan tukang kebun”.. mmhh..

jadi kangen paktikno, yang bisa apa saja, plus sayang anjing, yang katanya seperti kambing di kampungnya.. betulin rumah bisa, masak enak, baberes nyapu ngepel mau, betulin saluran mampet tahu caranya, inisiatif banget.. nyucigosok sih tetep kita.. rumah bersih pun aman jaya kalau ada paktikno.. ayo dong paktikno, cepat pulang! (iihh ini pulang kemana? wong rumahnya di gunung kidul lagi sibuk ngurus anak sekolah pun kambingkambingnya yang rajin melahirkan)

lain lagi di kantor.. ada officeboy yang bisa disuruhsuruh.. tugasnya baberes segala dokumen, nyapu ngepel, elap meja, buang sampah, antar paket, beresin pantry, juga beliin makan siang.. beda dengan satpam, yang harus menjaga keamanan dan kebersihan (iya loh kebersihan tempat pos-nya dia harus benerbener bersih, jadi harus disapu dan dipel, yang ini bukan tugas officeboy, tapi tugas satpam) plus fungsinya juga sebagai among tamu.. belum lama ada satpam baru, yang resehnya bikin saya pengen ulek sambel sakhohah.. suka nonton sinetron alihalih menjaga gerbang, sampai tv di tempat satpam saya bawa ke gudang.. dan mulutnya tidak bisa dierem, semua orang digosipin, termasuk saya.. tidak ada tv, rajinlah dia fesbukan.. jadi saya tanya, dia mau apa? jawabnya mau jadi artis.. kenapa lamar jadi satpam? buat batu loncatan gitu.. gghhrr.. jadi saya bilang baikbaik coba lamar ke tv lokal jangan disini, jadi satpam di tv lokal saja kalau mau jadi batu loncatan, sambil banting pintu dia menyumpah, teriakteriak.. mbuh sumpahin saya apa.. semoga baikbaik saja ya dia..

dulu, pernah ada pegawai bapakbapak yang rajin bekerja, lamarnya jadi administrasi, tapi ternyata tidak bisa pegang komputer, bisanya mesin tik manual, saya kasih kesempatan sebulan, karena saya lihat dia ada kemauan.. ternyata ya orangnya telat mikir, peragu, takut salah.. jadi saya bilang dia lamar ditempat lain saja.. dengan gaji terakhir, ternyata dia jualan rujak dan gadogado.. sekarang punya warung loh, jadi langganan deh kita..

haduh, cerita begini saja kog panjang banget ya..

Advertisements

41 comments

  1. Klo nyari yg gak takut anjing kayaknya emang susah, soalnya aku pun histeris klo melihat anjing.. Hahaha.. Bedinde itu ada singkatan atau bahasa apa gitu Mbak Tins?

    1. bahasa jawa jaman dulu..
      padahal ga jauh beda dengan kucing loh..

      1. Kucing kan gak menggonggong Mbak.. Tapi mengeong.. Gonggongannya itu yg bikin seraaaam…

      2. gonggongan itu banyak artinya loh, gonggong selamat datang gonggong kangen gonggong sayang gonggong mau kenalan gonggong galak.. anjing lebih peka ketimbang kucing..ini momo & bronie baru juga 6 bulan, mamanya helen hilang huhuhu ga tahu kemana..

      3. Kok bisa hilang mbak? Apakah anjing galau juga kalau butuh pasangan?

      4. lagi hamil, terus musim hujan, kali aja dia ga bisa masuk rumah, kan biasanya loncat pagar.. dan disebelah ada anjing juga, nah penjaga sebelah bilang udah lahiran, begitu ku tengokin anaknya 5, terus mo kasih makan eh hilang dia.. itu saat musim hujan minggu lalu.. iihh sedih..
        nangis loh kita serumah kehilangan helen..

      5. Yaaah… 😦
        Anak2nya jg ikut dibawa?

      6. Haduh hilang semua, kata satpam kali aja dibakso gitu, Iihh sedih..

  2. mau dong rujaknya mba haha

    1. Sini deh kalo mampir dibeliin rujak dan gadogado, enak deh ulekannya..

  3. Hueeeee. Iya jodohjodoha Mba Tin emang bedinde. Semoga segera ketwmu yang cocok ya. Kalo satpam yang baru itu mah keterlaluan. Bener kalo mau jadi artis ya applynya di PH aja.

    1. Insyaallah sama mbaktiah yang ini jodoh deh.. Ga bisa sekali datang langsung cocok.. Kacangmetenya emang butuh be berapa orang dulu baru cocok, kaya cari jodoh beneran ya..

      1. Iya Mba Tin. Kayak cari jodoh beneran. Kalo bisa sih seumur hidup ga gantiganti ya. *eaaaa

      2. Astaga pake telenan typo mulu bahasa, kenapa ada kacangmete? TULIS kayanya deh bukan Kacangmetenya. Kaya di rumah mama, bendinde sampe Ke cucunya yg kerja sama mama, awet deh. Jaman dulu awet awet ya, mereka mengabdi banget (halah bahasa mengabdi itu yah sesuatu deh). Jadi kangen sama busregep, yang udah meninggal, diganti Anaknya, Sekarang cucunya membantu mama.

  4. Eh iya, salut sama si bapak yang akhirnya punya warung mba Tin.

    1. Kata dia tangan biasanya ngulek sambil bantuannya istri juga ngetakngetik, kapok sama technologies, jadi semampu dia Aja dah, asli Waktu dia datang Bawa rujak, Kita sudah jauh cinta sama bumbunya rujaknya. Jadi langganan deh.

  5. iya mbak masalah prt itu cocok cocokan..kalo cocok bisa kerja ampe 8 tahun, kalo ga betah ya sehari nangis minta pulang
    wah miara anjing jenis apa mbak?

    1. Iya kaya jodoh gitu ya kalo cocok sampe Kita punya cucu juga Masih betah.
      Anjing Janis rocky, Maltese, campur deh jenisnya.

  6. Alhamdulillah itu si bapak ketemu bakatnya….

    Emang jodoh2an cari bedinde itu ya mbak…waaah bedinde jaman kiwari mah canggih2 ya mbaak… Sudah pada melek inet gitu, dan bisa jd mereka lebih gaul dibanding sayaaaa hahaha

    Mudah2an cepet ketemu jodohnya mbaak… Saya mau ko jadi bedinde juga kalau di rumah mbak Tintin mah 🙂

    1. Iya teh, bapaknya Masih suka mampir kalo Kita pesan rujak dan gadogado, Musim mangga di bikin rujak mangga, Musim nenas juga rujak nenas, sering ya sih rujak buah macemmacem..
      Napa ya jaman dulu bedindenya ya awet awet, jaman Sekarang banyak maunya, kebanyak maunya Ke luar Negri, terus Berharap Kawin sama tuan Muda, kaya sinetron.
      Asikkkk deh kalo di rumah ada teteh dewi aman jayaaaa, dimasak enak terus.. Tapi ga bisa bayar gajinya pake euro..

      1. Kebanyakan nonton sinetron kayanya hehehe
        Saya juga bahagia kerja bareng mbak Tintin kalau kerjaan beres bisa diajak icip2 makan di luar hihi

        Tp beneran dehh mbak, kalau digaji bersih 1,5 juta gitu eeh segitu ya gajinya bukan..?? Saya mah ngga malu jd bedinde…

        Kalau lama tinggal di LN sepertinya terbuka mata kalau pekerjaan yg halal apapun itu mulia ^_^

      2. huhuhu teteh, disini gaji segitu malah minta tambah.. ya gapapa sih yangpenting rumah aman jaya bersih teratur.. malah ada pembantu tetangga bisa semua, laki dan dibayar 3juta.. keren kan..

      3. Waaah minta tambaaah….??

        Yo wes saya ridholah dibayar segitu hihi

        Biasanya malah kadang laki-laki bisa segala ya mbak..?? betulin listrik…manjat ke genting.. 😀

      4. iya bisa semua.. betulin lampu, genteng, cat, got, ga takut kotor dah.. mau masak pula.. kalu mesin rusakdibetulin.. apa aja.. makanya mereka mau tuh digaji segitu.. dan lagi maren ada lamaran lucu buat jadi “babysitter”nya mantan presiden gajinya 35juta sebulan.. punya paspor dan bisa bahasa inggris plus jerman.. juga mengaji, lakilaki muslim..

      5. Wuiiiih 35 jutaaaa…. !!!

  7. Sekarang biar punya duit belon tentu bisa dapat bedinde yang seharga kita bayarkan Tin 🙂

    1. Iya pakdukun, sedih deh kog banyak yg ga jodoh aja, padahal kebutuhan mereka terpenuhi, toileter aja Kita kasih, juga softex, makan suka suka, minta kopi ato teh disediain. Iihh emang jodohjodohan mah, lama ketemu ya.

  8. batu loncatannya keren, mbak. satpam lalu jadi artis 😀

    1. Dia ngarep ya dipanggil casting lewat istri Bo’s gitu yg punya ph. Mbuh deh Sekarang apa kabar ya dia

  9. Halah bahasamu mbak, suka nyleneh. Bedinde. Baru denger aja sih.
    Anjing, nggak ah. Takud. Walaupun salud juga tuh hewan, pinter.
    Si dog pinter apa ja mbak?

    1. Di rumah mama bahasa ya emang bedinde, asal bahasa belanda, mbahputriku juga suka bilang soal bedinde, ketimbang pembantu sih, jadi kebawabawa soal bedinde, bahasa lama, kadang panggilnya assisted, malah di ktp mereka tertulis pekerjaan mereka itu membantu rumah tangga.

  10. mbak, aku bbrp kali kesini, wkt itu tulisannya msh yg ttg masakan india trus.. eh pas kesini lg tnyta dah byk lagi postingannya, aku yg telat hahahaha… ttg bedinde aku ni sampe skrg blm nemu yg pas dihati, emang jodoh2an yaa.. sampe skrg ada bedinde yg pulang hari, dtg jg cuma 3 x seminggu.. aaiiihhh… nasib deh hehehehe…

    1. Kebanyak soal makanan direview, maren maren boroboro buka email apa lagi blog, rempong bener, ini Aja disempetin, Iihh kangen nulisnulis. Sehat sehat semua yaaa

      1. hahaha.. lg sibuk ceritanya ya mbak.. yg penting blog nya ga ditinggal bgtu aja, sayang soalnya hihi.. alhamdulillah sehat mbak.. mbak jg ya sehat semuanya.. 🙂

  11. Masalah yang tiada henti yah mbak… Nyari bedinde….

    1. Ho oh never ending, kaya sinetron bersambung terus cerita ya, ga seleseselese deh kalo cari bedinde, unikunik karakter mereka

  12. Ya …
    ini susah-susah gampang nih … jodoh-jodohan …
    terkadang kita juga harus sedikit menyesuaikan dengan situasi dan kondisi …

    kalo tidak begitu … kita sendiri yang kerepotan …

    salam saya
    (8/12 : 23)

    1. Sharing pengalamannya juga dong omtrainer, mudahmudahan mbaktiah betah deh, rajin, inisiatif, bersih nih orangnya, semoga ga gantiganti lagi. Amin

  13. kesian si helen mbak, hehehe
    emang zaman skrg nyari ART rada susah, untung yg sama aku ini udah lama bgt n msh blm ada masalah sampe skrg, dia sampe lbh hapal jadwal aku hr apa pake baju apa, hehehe
    dr smp sampe skrg, dulu bgt wkt kami ber 3 kakak msh tinggal bareng, uang belanja sebulan pernah ketinggalan di celanan kakakku, dia nemuin n dikembaliin,
    waktu itu 1.8 itu duitnya gede, belanja sebulan 2 mahasiswi plus 1 anak SMA yaitu aku….

  14. tuh kan… cari bedinde aja susah. jodoh2an. apalagi kalau cari jodoh seumur hidup ya mba. 😛

  15. Duch kalo urusan mate ini asisten rt susah2 gampang dan kebanyakan menjengkelkan nya 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: