deltiologis..

hayo ngaku, sapa yang tahu artinya deltiologis? bukan dokter gigi ya.. dan baru jaman kuliah daku “ngeh” kalu daku termasuk deltiologis dan tentu saja otomatis filatelis..

sedari jaman daku esde dan tinggal di daerah, daku suka korespondensi.. saban awal bulan selalu berkirim surat & kartupos, yang daku bayar dari tabungan uang jajan.. dan yang namanya kantor pos, adalah satu tempat bermain daku.. bisa tersenyum seharian kalu daku sudah menerima kartu & surat dari manteman koresponden..

ini gegara babe daku yang kalu pergi perang, selalu berkirim surat berlembarlembar buat kita anakanaknya.. dan daku dikenalin anakanak temannya babe dibelahan dunia mana entah.. pernah daku terima surat dengan perangko bercap negara margyar posta, dicari di peta ga ada, ternyata eh belakangan daku tahu itu ternyata hongaria..

Image

Image

daaaannn, hari ini daku langsung tersenyum sumringah menerima kartupos dari nurnberg, dari teteh dewi tercinta.. woah penuh dada ini dengan kupukupu.. hari ini mendung rasanya cerah ceriah.. danke teteh, selalu sehat dan bahagia ya, pelukpeluk..

ohiya sebelumnya sudah menerima kartu cantik buatan dianadji dari newyork.. hari ini ku gembira, melayang di udara, pak pos membawa berita dari yang ku damba.. [kaga hafal deh lagunya vinapanduwinata itu :D] dan pernah menunggu lama kartupos dari pakdhe dj, eh habanero ga sampesampe..

sampe sekarang, kartupos dan surat berperangko ada 6 kotak sepatu deh, dan entah ditaroh dimana.. rumah bekasi apa rumah ungaran apa rumah priok ya? huhuhu..

Advertisements

33 comments

  1. dulu larass pengoleksi prangko mba tin….udah dapat 1 album penuh tp keknya udah kebuang pas udah mulai merantau kan barang gak ada yg urus jadi dianggap sampah…banyak juga diary2 larass yg kebuang 😦

    1. daku sampe sekarang masih loh koleksi, tapi blom rapi ditaroh dibuku belakangan ini.. masih disimpen di semarang sama mama..

  2. mba Tin, belum follow larass lagi yah?? blog larass harus di unfollow trus di follow lagi mba biar bisa nemu postingan larass di reader…

    1. udah unfollow berapa kali tuh terus follow lagi kog..

  3. asiknyaaaa… saya belum pernah kirim-kiriman kartu pos 😀

    1. ayo kita kirimkiriman kartupos.. btw, private message dimari gimana ya?

      1. nggak tau juga, mba tin. ada ga sih di sini pm kayak di mp?

      2. nah kalu udah gini udah kangen ngempi aja deh.. huhuhu numero uno pokoke tuh empi.. blom tahu juga, blom jajal soal pm dimari..

  4. klo saya cuma filateli.. tapi sampai sd doang.
    smp sudah gak lanjut lagii..
    kapan2 tukeran prangko yak.. hahah
    *nyari album prangko, entah dimana

    1. masih di rumah ortu kali ya? dulu waktu esde ada 4, terus esema nambah jadi 16 gitu bukunya..

  5. wah, mbak tin juga suka koleksi benda-benda itu ya.. hehe..
    bapak ku juga suka mbak tin.. 🙂
    ada cerita sedih tentang perangko, bapakku pernah menjual salah satu buku koleksinya ke orang kedutaan untuk biaya aku sekolah.. dan waktu itu laku sampai 15 juta lho..

    1. woah perangko berjasa itu.. sekarang pasti bapak bangga deh koleksinya bisa biayain sekolah.. *salut buat bapakmu..
      ada loh satu bude daku kolektor pin-pin banyak negara, terus ditawarin, akhirnya bisa beli tanah tuh..

  6. koq taruh kotak sepatu?? saking banyaknya yah…
    posting kemarin aku nulis dikasih teman 2 album perangko LN aja seneng banget. apalagi punya sebanyak mbak punya yah… tapi sekarang hobi ini dah gak laku kena internet.

    n, kayaknya para blogger punya hobby yang sama deh mbak soal korenponden itu. aku jugaaaa.

    1. ada kontener sih, tapi kalu ditaroh di kotak sepatu kan bisa pas gitu sama kartuposnya.. per negara sih eh perbenua gitu tarohnya.. ntar kalu ketemu difoto..

  7. pengin…….
    kaka, alih bahasa!

    1. poliglot? maunya sih bisa banyak bahasa..

  8. Alhamdulillah keterima juga 🙂
    Bingung pilih postcard nya yang mana, yg paling tidak sedikit mewakili kota Nürnberg, itu cuma pojokan kota tuanya saja mbak… khan dikelilingi benteng tuh.

    Dan maaf tulisannya kalau ndak kebaca… lamaaaa ndak nulis tangan ko jd kagok yaa..eh emang dari dulu tulisannya ndak cantik ko..:)

    1. tulisannya jelas kog teh.. iya nih kebanyak dari kita sudah lama tidak menulis kan? jadi kagok.. tapi daku tiap hari nulis diari kog.. beneran pake polpen gitu..
      makasih banyak teh, nanti di balas ya.. cantik kota tuanya..

  9. antondewantoro · · Reply

    iya bener, sudah lama rasanya ga dapet kartu pos. 10 th lebih

    1. daku masih loh.. tahun lalu sih lebih banyak soalnya ikutan tukeran kartupos ma temen prakarya..

  10. Oh ow..senangnya masih dpt kartu2 ps cantik.. dah lama nih gak dpt kiriman kartu pos cantik dr LN.. ayo dong temen yg di LN mbok aku kirimin juga 🙂

    1. apalagi kalu perangkonya unik ya..
      *siapsiap kirimin kartupos ke ibuseno.. dari luar negri loh, luar negrinya di pejaten deh..

      1. menanti dengan gembiraaa hahaha.. Mbak Tintin nih yg rajin kirimin aku kartu lho

  11. pingkanrizkiarto · · Reply

    jadi pengen kirim2 surat lagi nih…

    1. ayo kirimkiriman surat..

  12. diah indri · · Reply

    Reblogged this on Knitknotlove and commented:
    iihhh… aku juga mau dong dpt postcard dari Nunrberg
    colek2 teh Dewi 😀

    1. kirim alamatmu di tinsyam@yahoo.com ya, ntar dikirimin kartupos deh..

      1. diah indri · ·

        sudah mbak, barusan cek mel ya 😉

  13. 6 kotak sepatu?? speechless

    1. dulu pernah ada lomba di empi, tentang kartupos.. ku jejerin deh koleksi kartupos yang ada di laci, bukan yang di 6 kotak sepatu itu.. ada yang spesial dari kayu, dikirim dari newzealand, dengan perangko bunder.. ada yang dari kertas mika yang mengkilat itu, dengan perangko segitiga dari hawaii.. ada yang perangkonya ada fotonya.. macammacam deh..

      1. waa kerennyaa

  14. Yah, dulu sih aku gak pernah surat-suratan.
    Soalnya bukan karena gak punya penfriends saja, tapi gak punya duit buat beli perangko.
    Maka itu kagak pernah bisa ngumpulin perangko.
    Kaciaan ya saya?

  15. Kalo sekarang penggemar kartu pos masih ada ndak mbak. Coz surat menyurat khan sekarang sudah mulai tersisihkan dengan keberadaan email

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: